"Tweets mesti mengalir," aktivis yang diisytiharkan kembali pada tahun 2011. Keghairahan mereka adalah sebagai tindak balas kepada percubaan kerajaan masing-masing untuk menggagalkan pemberontakan yang berkembang dijuluki Spring Arab. Dan Twitter adalah complicit.


Ramai pengguna menuduh syarikat penapisan dan mengancam pemulauan satu hari selepas Twitter mendedahkan bahawa ia boleh menghilangkan tweet di negara-negara tertentu dengan "idea yang berbeza mengenai kontur kebebasan bersuara."

Taruhan berbeza hari ini. Twitter kini dibakar dari banyak pihak untuk pelbagai penyalahgunaan. Ia cuba untuk menegakkan pendarahan komen negatif. Akibatnya, platform media sosial sedang berjalan dengan baik di antara menangani isu penyalahgunaan dan menapis ucapan bebas.

Pantas untuk Menjawab

Kumpulan pengguna baru-baru ini memboikot Twitter selama 24 jam kerana syarikat itu untuk sementara melumpuhkan akaun Rose McGowan semasa skandal Harvey Weinstein yang sedang berlangsung. Twitter bertindak balas dengan segera, dengan CEO Jack Dorsey tweeting,

"Hari ini kita melihat suara membisukan diri dan suara bersuara kerana kita masih tidak mencukupi. Kami membuat keputusan untuk mengambil pendirian yang lebih agresif dalam peraturan kami dan bagaimana kami menguatkuasakannya. "

Sehingga kini, Twitter telah menyakitkan senyap ketika datang ke penyalahgunaan yang disebutkan di atas. Sekarang, dikhuatiri untuk menyimpan reputasi dan perniagaannya, ia mungkin berlebihan. Hasilnya boleh menyinggung kebebasan bersuara dan ekspresi. E-mel Dorsey mengenai isu ini merujuk perubahan yang sedang terjadi. Berikut adalah beberapa petikan daripada e-mel:

RE: PORN (kemajuan seksual yang tidak diingini)

Dasar sebelum:

Kandungan pornografi biasanya dibenarkan di Twitter, dan ia mencabar untuk mengetahui sama ada perbualan dan / atau pertukaran media seksual mungkin dikehendaki atau tidak. ... kami kini bergantung kepada dan mengambil tindakan penguatkuasaan hanya jika / apabila kami menerima laporan daripada peserta dalam perbualan.

Dasar dikemas kini:

Kami akan mengemas kini Peraturan Twitter untuk menjelaskan bahawa jenis tingkah laku ini tidak boleh diterima. Kami akan terus mengambil tindakan penguatkuasaan apabila kami menerima laporan daripada seseorang yang terlibat secara langsung dalam perbualan. Sekali penambahbaikan kami kepada pelawat yang dilaporkan secara langsung, kami juga akan memanfaatkan isyarat interaksi lalu (mis. Perkara seperti blok, bisu, dll) untuk membantu menentukan sama ada sesuatu mungkin tidak diinginkan dan tindakan kandungan yang sewajarnya.

RE: HATE DAN KEKERASAN

Untuk dilaksanakan baru:

Kami masih mendefinisikan skop yang tepat tentang apa yang akan dilindungi oleh dasar ini. Pada tahap yang tinggi, imejan kebencian, simbol kebencian, dan lain-lain kini akan dianggap media sensitif (sama seperti cara kita mengendalikan dan menguatkuasakan kandungan dewasa dan keganasan grafik).

Pada tahap yang tinggi, kami akan mengambil tindakan penguatkuasaan terhadap organisasi yang menggunakan / menggunakan keganasan secara historis sebagai cara untuk memajukan tujuan mereka.

Memalukan Keganasan:

Kami telah mengambil tindakan penguatkuasaan terhadap ancaman ganas secara langsung ("Saya akan membunuh anda"), ancaman yang tidak senonoh ("Seseorang harus membunuh anda") dan hasrat / harapan akan kemudaratan fizikal, kematian atau penyakit yang serius ("Saya harap seseorang membunuh anda "). Melangkah ke hadapan, kami juga akan mengambil tindakan terhadap kandungan yang memuliakan ("Pujian untuk menembak, dia seorang wira!") Dan / atau condones ("Pembunuhan masuk akal, dengan cara itu mereka tidak akan mengalirkan perkhidmatan sosial" ).

Isu Pengawalseliaan

Semua tidak mudah apabila anda mengetengahkan kandungan. Mengawal kandungan ganas atau mengganggu yang mengganggu pengalaman pengguna lain, melarang imej, simbol dan kandungan "kebencian" adalah sekatan yang tidak jelas dan subjektif. Bukan itu sahaja, ia akan menjadi tidak berperlembagaan jika dikuatkuasakan oleh kerajaan. Ia juga akan menyebabkan jeritan kemarahan dari orang-orang seperti Kesatuan Kebebasan Sivil Amerika (ACLU) atau Electronic Frontier Foundation (EFF) dan suara-suara liberal yang lain.

Mungkin suara liberal, Glenn Greenwald, merumuskan dilema terbaik. Selepas Twitter menggantung akaun penuduh Harvey Weinstein Rose McGowan, beliau mengulas,

"Pada satu ketika, ia akan menjadi jelas bahawa menuntut eksekutif Silicon Valley mengawal selia ucapan dalam talian adalah idea yang mengerikan."

Mungkin memang begitu. Twitter (bersama dengan Facebook dan Google) pada mulanya menentang panggilan untuk dasar ucapan yang ketat. Syarikat-syarikat tidak peduli dengan kandungan platform mereka - sehingga mereka menjadi dominan. Sekarang, mereka bergetar dengan kuasa baru mereka yang ditemui. Bagaimana mereka menjadi penimbang kandungan yang adil dan bermakna apabila Hak telah menuduh mereka selama bertahun-tahun dalam kecenderungan politik dan sekarang Kiri - termasuk media arus perdana, kerajaan Eropah, dan kumpulan advokasi sayap kiri - adalah yang menuntut platform membuat peraturan yang lebih ketat?

Sama ada dari Kanan atau Kiri, usaha untuk syarikat seperti Twitter untuk mengambil tindakan sendiri adalah penuh dengan bahaya untuk ucapan bebas dan ekspresi bebas. Ia menjemput penapisan, yang merupakan sesuatu yang syarikat-syarikat telah abhored selama sedekad. Hanya kerana panggilan bersuara kini berasal dari sumbu Kiri yang tidak mengurangkan bahaya kebebasan dari penangkapan sewenang-wenangnya.

Pendapat adalah penulis sendiri.

Kredit imej: Dengan 1000 Kata / Shutterstock.com
Brayan Jackson
Brayan Jackson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me