Facebook telah dipilih oleh segelintir pelaku buruk - bukan oleh tentera - dan terpaksa menyerahkan beberapa media sosialnya. Sebilangan orang yang agak bengkok terhadap percubaan menanam di kalangan pengundi Amerika Syarikat adalah cukup untuk mengompromi gergasi media sosial dan menyebabkan segala kekeliruan. Sekarang datang penjadwalan dan menunjuk jari. Bagaimana mungkin ini berlaku? Adakah Facebook tumbuh terlalu besar terlalu cepat tanpa pengawasan dalaman? Akankah keadaannya menimbulkan kesilapan luar yang tidak diingini - atau lebih teruk? Soalan-soalan menarik.


Isu ini, dan soalan attendant adalah depan dan pusat hari ini berikutan dakwaan pendakwa khas Robert Mueller terhadap tiga belas orang Rusia yang didakwa telah menyusup Facebook, menyebabkan pelbagai kekacauan musim pilihan raya. Walaupun ramai yang telah menyatakan kejutan - menghina atau tulen - Wall Street Journal berpendapat bahawa ini tidak menghairankan. Kenapa?

Menurut WSJ, penyelidikan sejarah secara kononnya menunjukkan bahawa kelemahan rangkaian berpusat yang kuat adalah kerentanan mereka untuk disusupi dan dieksploitasi. Artikel itu mengutip Kesatuan Soviet dan Reformasi Eropah sebagai contoh utama. Acara-acara yang bermula dengan satu arah dan tujuan tertentu akhirnya keluar dari tangan. Artikel WSJ mengemukakan bahawa ini telah berlaku dengan Facebook, dan menunjuk pada titik yang mungkin di mana janji menyebabkan krisis.

Janji itu terletak di internet, dengan potensi untuk menurunkan hierarki lama dan membuka jalan bagi demokrasi tersebar dan kebebasan baru - ucapan, untuk permulaan. Bahawa janji itu tidak cukup dipenuhi selepas peristiwa seperti Spring Arab pada tahun 2011 terletak pada hakikat bahawa walaupun semua inovasi teknologi, internet, selepas semua, dijalankan oleh manusia dan digunakan oleh manusia dengan semua kekurangan dan kekurangan mereka.

Semua orang berbaris dalam lockstep, sebagai menerima semua "netizens" (untuk menggunakan istilah Facebook secara bersendirian). Dan, dengan berbuat demikian, kami kehilangan keberkesanan kritikal kami. Artikel itu menyoroti bagaimana kelebihan teknologi selalu kelihatan menggerakkan idea ke titik di mana organisasi menjadi terlalu hierarkis, mungkin kejam - tetapi pasti kurang berkesan. Sebagai contoh permulaan dan ketangkasan Uni Soviet, telegraf dan telefon menyuarakan sebab komunis, yang boleh dikatakan bermula penurunan untuk negara dengan kekejaman Josef Stalin mewakili keluar hierarki sentuhan.

Dengan Reformasi Eropah (Protestan), inovasi percetakan, dan khususnya percetakan Alkitab. "Luther fikir ia akan menjadi sangat bagus jika semua orang dihubungkan dan dapat membaca Alkitab dalam bahasa kebangsaan," kata sejarawan Niall Ferguson, pengarang buku 2018 "The Square dan Menara: Rangkaian dan Kuasa, Dari Freemason ke Facebook." Idea ini mengancam hierarki Katolik yang ditubuhkan, tetapi tidak lama lagi ramai orang percaya yang baru berkembang menjadi hierarki mereka sendiri, yang mengakibatkan 200 tahun perang berdarah.

Dengan ini sebagai latar belakang, Facebook mendapati dirinya dalam kedudukan media sosial dominan. Tetapi pada masa ketika politik AS diganggu dengan konflik antara konservatif dan liberal, pada setiap ekstrem setiap pihak, dan pertengahan adalah wilayah yang subur. Facebook mewarisi ruang ini, dan dalam masa beberapa tahun menjadi penyiar berita utama dan maklumat untuk 2.2 bilion orang.

Tetapi di sini, hierarki menguasai, sebagai kru kerangka pekerja dan jurutera mengendalikan apa maklumat yang diterima orang ramai. Dan ia akan kekal neutral (ada yang bercanggah diffident) tentang aliran maklumat itu.

Ia menjadi berkecuali ini bahawa Rusia menyesatkan dirinya untuk memelihara platform tersebut. Ia dengan cepat mendapat pengaruh di laman web ini. Facebook juga bersifat comel dan masak untuk memilih bersama, secara tidak sengaja membantu Rusia dengan membina cadangan dan algoritma berita untuk merangsang pengguna dan meningkatkan popularitinya. Facebook mungkin telah menggali kuburnya sendiri dengan nampaknya bertindak seolah-olah ejen untuk pengiklan menjejaskan pengguna dan orang ramai secara umum.

Dalam berbuat demikian ia membenarkan dirinya menjadi sebahagian daripada konspirasi Rusia untuk campur tangan dalam pilihan raya. Akibatnya, ia boleh membayar harga yang curam untuk itu sekarang mendapati dirinya di pusat perdebatan keselamatan negara yang boleh menyebabkan panggilan untuk ia dikawal selia.

Ia akan menjadi pil yang dahsyat untuk ditelan, dan hari yang menyedihkan bagi gergasi media sosial yang bermula dengan janji yang menjadi juara ekspresi bebas yang tidak terkawal. Ia juga merupakan kisah peringatan.

Kredit imej: Dengan BigTunaOnline / Shutterstock.
Brayan Jackson
Brayan Jackson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me